Sunday, January 31, 2010

Kasih Datuk Kasih Abadi!!!





Aku ada seorang abang yang tinggal bersama atuk diwaktu kecilnya. Dia sangat disayangi oleh Atuk..apa yang dia buat semuanya menjadi hiburan kepada Atukku. Emak saudaraku dah tak tahan dengan kerenahnya, apa yang dibuatnya.. semuanya menyusahkan mereka.


Satu hari waktu makan tengahari , abangku hilang entah ke mana, jenuh dipanggil tapi tak menjawab. Masing-masing dah susah hati, mencari ke sana ke mari dia tak ada. Masing-masing dah bimbang sekejap lagi Atuk balik tentu mereka kena marah.



Opahku teringatkan sesuatu!! " Coba kamu tenguk dalam bilik!! kut dia main bawah katil besi dan tempat simpan tikar tu? Berlari mereka ke situ.. masuk ke bilik saja ..Aduh busuknya..abangku dah melepas di situ. Menjerit-jerit kedua Mak saudaraku, mengadu pada Opahku!!

Isk budak nih!! tak lalu aku dibuatnya? ..Cepat cuci nanti Ayah kamu balik, lain pulak ceritanya. Dia buang air besar dalam gulungan tikar mengkuang itu...menjerit-jeritlah mak saudaraku, abangku berlari ke sana ke mari dengan gembiranya..umur dalam 4 tahun.


Bila Atuk balik!! abangku lari ke bucu dinding, macam takut lak dia. Opah pun cerita ler kat Atuk.. cerita lucu yang tak lucu itu.. Atukku ketawa terbahak-bahak, gembiranya.. Semua terkejut, ingatkan atuk nak rotan abangku.. eh tidak!! jadi lawak ler pulak, abangku gembira,, tersengeh-sengeh tenguk Atuk gembira. Mak-mak saudaraku nak kata apa, turut ketawa juga.. riuhlah serumah.


Kisah itu menjadi bualan Atukku... diceritakan kepada semua. Ibuku menceritakan padaku peristiwa yang lucu tapi tak lucu itu. Aku pun turut gembira..Tapi sedihnya semua watak yang ada dalam kisah di atas, semuanya telah meninggal dunia. Bukan aku bertujuan hendak menghina tapi sekadar mengeluarkan kisah-kisah benar yang ada dalam simpananku.

Kalau aku pergi tentu kisah ini akan pergi bersamaku.. aku tinggalkan di sini, untuk tatapan anak cucuku. Betapa kasih sayang seorang datuk kepada cucunya.



Gambar-gambar di ruangan ini hanya hiasan semata-mata, ganbar lordmint dengan datuknya.

3 comments: