Saturday, March 13, 2010

Peristiwa Benar-benar Berlaku Kerana Kelalaian Ibu-Bapa...!!!

Perkara ini memang sukar dimaafkan.. Harap tidak akan berlaku pada generasi akan datang.














1. Minta Touch Light di Malam Perkahwinan.

Seorang gadis diceraikan pada malam pertama perkahwinannya. Malam mereka bersama Pengantin lelaki memohon untuk meminjam 'touch light'.. saudara-mara kelam kabut mencari touch light untuknya. Adik-beradik bertanya sesama sendiri buat apa lak pulak touch light nih?.. Masing-masing malas hendak bertanya.

Esok pagi Pengantin Lelaki keluar dan melepaskan talak 1. Ohhh!! setelah disiasat Pengantin Perempuan hanya ada saluran kencing sahaja , yang satu lagi tersorok. Alangkah malu si gadis..Mengapa perkara ini berlaku? kerana kelalaian ibu-bapa mengenal pasti masalahnya. Sebenarnya hanya pembedahan secara kecil untuk menyelesaikan masalah.

2. Tidak Ada Sebelah Telinga/Cacat Semula Jadi.

Seorang isteri diceraikan oleh suaminya setelah mereka dinikahkan. Apabila suami mendapati isterinya tidak ada sebelah telinga. Kesihan Si Gadis.. apa salahnya.. Ibu-bapa patut disalahkan..sepatutnya dari kecil lagi ia dibawa ke pakar untuk memohon bantuan. Jangan sampai berlaku demikian.. memang tak dapat dimaafkan. Apa si Gadis nak kata hanya menangis saja.

3. Isteri Mengandungi Sebelum Ditiduri.

Perkahwinan yang diuruskan oleh ibu-bapa. Pengantin lelaki setelah bersama esok pagi keluar rumah tak balik-balik lagi. Enam bulan kemudian Pengantin Perempuan bersalin. Apabila disampaikan keluarga mentua mengamuk? baru kahwin 6 bulan dah bersalin. Patutlah Pengantin Lelaki keluar rumah terus tak balik lagi. Hanya dia yang tahu apa yang telah berlaku. Ibhu-bapa patut berwaspada menjaga anak gadis mereka.

4. Pinang Adik Kahwin Kakak


Berlaku pertengkaran hebat apabila dinikahkan dengan orang lain. Pengantin Lelaki terkejut kerana adik yang dipinang tetapi kakak yang dinikahi. Kebetulan kakak yang dinikahi ada kecacatan.. Pengantin Lelaki keluar dengan menceraikan dengan Talak 1 dan tidak balik-balik lagi. Siapa yang bersalah di sini, perkara ini tak sepatutnya berlaku sekiranya kedua-dua keluarga berhati-hati.


5. Anak Angkat Yang Tidak Diketahui Statusnya
.
Latar belakang Keluarga tidak diketahui.
Pernikahan dibatalkan apabila diketahui Gadis anak angkat dan tak tahu siapa keluarganya. Semua jadi lintang-pukang, kenduri diteruskan tetapi perkahwinan dibatalkan. Diharapkan selepas ini ibu-bapa angkat sila beritahu status anak kepada bakal semuanya supaya tak berlaku lagi peristiwa ini.

6. Anak Angkat Yang Di Rahsiakan.

Anak-anak angkat tidak boleh dibinkan/dibintikan bapa angkat. Apabila berlaku dihari pernikahan baru diberitahu.. menjadikan perkahwinan itru kelam-kabut. Kalau pihak lelaki dapat menerima dengan baik , Alhamdulillah.. kalau tak diterima maka akan kecohlah Majlis pada hari itu.

7. Anak Luar Nikah Tetapi Status Di Sembunyikan.

Perkara ini juga banyak terjadi.. apabila si Gadis mengandung keluarga mereka mengahwinkan kedua-dua mereka dan anak didaftarkan/dibinkan kepada ayahnya, walaupun diluar Nikah. Sekarang ini pihak kerajaan telah mengetatkan peraturan di mana bila hendak didaftarkan anak, ibu-bapa kena menyertakan Sijil Nikah. Diharapkan perkara ini dapat dikawal untuk memastikan status anak itu sah.

8. Bapa Angkat Hendak Memperisterikan Anak Angkat.
Ini ada berlaku dalam masyarakat kita. Di mana bapa angkat hendak kahwin dengan anak angkatnya. Sepatutnya bapa angkat sepatutnya melindung anak angkatnya sebagai anaknya. Bukan pula dia berangan-angan hendak berkahwin dengan anak angkatnya. Sekarang ibu-ibu angkat muda boleh menyusukan anak-anak mereka dan tidak melayakkannya berkahwin dengan bapanya.


Banyak lagi peristiwa berlaku kerana kelalaian dan kecuaian ibu bapa. Kawan-kawan yang ada cerita sebenar ini eloklah dikongsi bersama orang-orang lain.


http://www.infosihat.gov.my/Penyakit/Remaja/IDENTITIJANTINA.pdf


Gambar-gambar hanya hiasan sahaja tidak ada kaitan dengan urusniaga.Sekira berminat pada gambar sila masuk ke website berkaitan.

Ada banyak lagi kelemahan dan kecuaian ibu-bapa yang perlu diambil perhatian, supaya kehidupan anak kita bermakna dikemudian hari.
***

14 comments:

  1. Assalamualaikum Cikgu Yang Azmah

    Mukin perkara perkara bigini kita anggap kecil atau remeh, tetapi bila sudah berlaku, ia akan menjadi perkara besar

    terima kasih atas peringatan itu

    Wassalam

    ReplyDelete
  2. Encik Rozali, Waalaikum salam, Terima kasih peka terhadap perkara ini.. bagaimana hendak memberi kesedaran pada ibu2 di luar sana. Salam.

    ReplyDelete
  3. Cik LyndaWawa igUana.. Salam , terima kasih komennya.. memberi semangat hendak menulis lagi. Bye.

    ReplyDelete
  4. Cikgu,

    Terima kasih kerna berkongsi infomasi....

    ReplyDelete
  5. Sama-sama!! sebenarnya banyak lagi boleh dikongsi, tapi takut tak ada orang baca.. sebab mereka tak komen!! kalau ramai yang komen tentu beersemangat nak menulis lagi. Salam.

    ReplyDelete
  6. Betul sekali, Cikgu... waspada thd gerak-gerik anak adalah tanggung jawab orang tua...

    Thanks 4 following me, Cikgu ... Btw I've followed u 2, and I've also added ur link in my Friends' Links as "Kekunciku Berdansa"... check it out ... pls add my link in ur blogroll too ... thank you

    ReplyDelete
  7. tahniah!....blog dan perkongsian yang mantap! hidup melayu! haha

    ReplyDelete
  8. Faiezbasiron !! Terima kasih.. baru belajar. malahan ICT pun baru belajar, Maklumlah geng orang2 lama yang dah senja!! taklama lagi malam akan tiba. Sekarang dalam zon bonus, ingin membuat pengisian yang berguna.

    ReplyDelete
  9. “Aku tahu, bahwa Engkau sanggup melakukan segala sesuatu, dan tidak ada rencana-Mu yang gagal.
    Firman-Mu: Siapakah dia yang menyelubungi keputusan tanpa pengetahuan? Itulah sebabnya, tanpa pengertian aku telah bercerita tentang hal-hal yang sangat ajaib bagiku dan yang tidak kuketahui.
    Firman-Mu: Dengarlah, maka Akulah yang akan berfirman; Aku akan menanyai engkau, supaya engkau memberitahu Aku.
    Hanya dari kata orang saja aku mendengar tentang Engkau, tetapi sekarang mataku sendiri memandang Engkau.
    Oleh sebab itu aku mencabut perkataanku dan dengan menyesal aku duduk dalam debu dan abu.”

    Setelah TUHAN mengucapkan firman itu kepada Ayub, maka firman TUHAN kepada Elifas, orang Teman: “Murka-Ku menyala terhadap engkau dan terhadap kedua sahabatmu, karena kamu tidak berkata benar tentang Aku seperti hamba-Ku Ayub.
    Oleh sebab itu, ambillah tujuh ekor lembu jantan dan tujuh ekor domba jantan dan pergilah kepada hamba-Ku Ayub, lalu persembahkanlah semuanya itu sebagai korban bakaran untuk dirimu, dan baiklah hamba-Ku Ayub meminta doa untuk kamu, karena hanya permintaannyalah yang akan Kuterima, supaya Aku tidak melakukan aniaya terhadap kamu, sebab kamu tidak berkata benar tentang Aku seperti hamba-Ku Ayub.”
    Maka pergilah Elifas, orang Teman, Bildad, orang Suah, dan Zofar, orang Naama, lalu mereka melakukan seperti apa yang difirmankan TUHAN kepada mereka. Dan TUHAN menerima permintaan Ayub.

    Lalu TUHAN memulihkan keadaan Ayub, setelah ia meminta doa untuk sahabat-sahabatnya, dan TUHAN memberikan kepada Ayub dua kali lipat dari segala kepunyaannya dahulu.
    Kemudian datanglah kepadanya semua saudaranya laki-laki dan perempuan dan semua kenalannya yang lama, dan makan bersama-sama dengan dia di rumahnya. Mereka menyatakan turut berdukacita dan menghibur dia oleh karena segala malapetaka yang telah ditimpakan TUHAN kepadanya, dan mereka masing-masing memberi dia uang satu kesita dan sebuah cincin emas.
    TUHAN memberkati Ayub dalam hidupnya yang selanjutnya lebih dari pada dalam hidupnya yang dahulu; ia mendapat empat belas ribu ekor kambing domba, dan enam ribu unta, seribu pasang lembu, dan seribu ekor keledai betina.
    Ia juga mendapat tujuh orang anak laki-laki dan tiga orang anak perempuan;
    dan anak perempuan yang pertama diberinya nama Yemima, yang kedua Kezia dan yang ketiga Kerenhapukh.
    Di seluruh negeri tidak terdapat perempuan yang secantik anak-anak Ayub, dan mereka diberi ayahnya milik pusaka di tengah-tengah saudara-saudaranya laki-laki.
    Sesudah itu Ayub masih hidup seratus empat puluh tahun lamanya; ia melihat anak-anaknya dan cucu-cucunya sampai keturunan yang keempat.
    Maka matilah Ayub, tua dan lanjut umur.

    ReplyDelete